Zikir Kesunyian

aku bersembunyi di balik kabut baris-baris puisi
zikirku seribu sunyi mengejarmu
dalam gelap ruang semadi
di antara erangan dan jeritanku yang terpendam

aku hanya ingin memahami isyarat kegelapan
yang telah mengiringi langkahku
namun mataku selalu perih setiap melafazkan namamu
adakah yang salah dari penglihatanku yang nanar
dan tumbuh menjadi nyanyian kelakar

musim panas membakar kata-kataku
yang menjadikannya abu dan lelatu
lalu menyeretku ke wilayah tak dikenal
dunia tak terjangkau lidahku
hingga teriakanku lenyap dalam regukan besar waktu
seperti embun yang terserap cahaya pagi

dunia di luar kata-kata
dan nyanyian tak menyuarakan apapun
tapi zikirku terus mengalir padamu
menjenguk setiap puing-puing kesunyian di bukit
kotamu.
menyusuri terowongan-terowongan panjang waktu
yang menelanku hingga tenggorokanku terbakar sunyi

aku memintal lagu sepanjang lorong rahasiamu
untuk kunyalakan dalam jiwa
tanganku meraba ayat-ayat
tapi setiap kunaiki tangga ke langit terjauh
aku selalu ditenggelamkan cahayamu

aku letih menjengkal kesamaranmu
dan zikirku adalah zikir kesunyian

Kediri, 12 Mei 2016

Poetry Prairie Literature Journal #5
Penulis: Aharys Koeartz

Atas Nama Sunyi

Atas nama sunyi
Berendam dalam kesendirian
Kehilangan kian terasa
Memeluk bayangan silam
Hanya kosong tak tersentuh
Raga itu terpisah jarak
Bersandar di pelukan lain

Atas nama sunyi
Berapa lama seperti ini
Memandang setiap kenangan
Berpencar senyuman di kepala
Mata lahir seolah melihatnya
Menyebar di segala sudut
Lalu hilang ditelan kesadaran

Atas nama sunyi
Puisi menjadi tak berisi
Langit tak berpelangi
Awan menjauh pergi
Semua tak lagi di sini
Hampa mendalam di hati
Sulit menghapus semua ini

Atas nama sunyi
Hari baru dimulai lagi
Berharap segera terobati
Tak secepat itu terganti
Senyuman itu tertanam di sini
Tumbuh lebat dalam diri
Tersadar kini semua menjadi berarti

Malang, 30 Januari 2017

Poetry Prairie Literature Journal #5
Penulis: Aan Handian

Rindu Tak Berujung

image

Desir bayu menyayat hati
Menoreh waktu bisikkan rindu
Berseloka sama dedaunan kering
Menguak rasa terhempas layu

Ruang waktu dinding pemisah
Pembuncah asa bergelayut sepi
Bagai jasad bicara tanpa makna

Continue reading Rindu Tak Berujung

Tanda

Kubaca tanda yang dikiamatkan waktu
Dalam labirin sunyi berdetak ia seperti nadi
Rekah menjadi serakan dengus napas
Berkelindan debu yang menjadi lumpur
:sisa genangan hujan yang turun, kemarin

Adalah sapa yang lenyap berbuah bisu
Mengurungkan lidah dalam katup bibir
Perintah hati laksana titah baginda raja
Bahasa tubuh sudah cukup sebagai penanda
:mengenalmu sebatas kenangan semata

Continue reading Tanda

Lambung Sunyi

–elegi kloset dan aborsi

Lenganku pucuk rebung dari rumpun bambu nenek moyang. Jemariku mekar mengelopak bunga dipoles sepasang mata buta dan desir darah ibu.

Wajahku. O, wajahku lipatan muara terpasang dari ayah yang mencari dan ibu yang menanti disuguhi temaram lampu lalu kunang-kunang melayang.

Aku tenggelam di buih api yang terus membara tidak mau mati. Tuhan menurunkanku ke bumi dari seluncuran ibu yang curam penuh tikungan di setiap hela nafasnya. Jeritku merapal tabu dan merobek batin dari rantai waktu. Menguras rapal do’a di kolam Tuhan. Tidak ada yang mengintip di balik jendela atau bertasbih pada ruh telah bernyawa ini.

Continue reading Lambung Sunyi

Pelan-Pelan Rindu Tumbuh Sebagai Kunang-Kunang

Pelan pelan aku tumbuh sebagai kunang-kunang
Isyarat musim tak mudah disangkal, Bi
sebab hujan begitu sibuk bertiup di telingamu
Menjatuhkan bertubi-tubi bisikan iblis
juga syaiton nirojiim

Dingin, Bi
Biarkan dedaunan berpelukan pada tanah
Sebab lengan kerinduan tak cukup lincah
menghangatkan kita
Seduh saja puisimu pada setangkai embun
yang mampir di kaca
Kaca yang hampir saja dipecah sekuncup cerita
Tentang penyair yang nyaris kehilangan metafora
Lalu sajaknya laksana lelaki tua,
yang kepalanya di penuhi berlapang-lapang nisan
di tiap sisinya

Continue reading Pelan-Pelan Rindu Tumbuh Sebagai Kunang-Kunang

Madura yang Melaut

Tanah ini bernama ranah garam
Asin di lidahnya, putih di rambutnya
Isi lambung adalah nelayan yang haus ikan-ikan
Kulitnya pasir-pasir kasar dengan terumbu karang
Debur di tubuhnya ialah keringat yang terkumpul
jadi gelombang
Ombak di dadanya mengapit kehidupan yang
menjanjikan masa depan
bahwa bersama badai bukan berarti harus lempar
jangkar-jangkar
bahwa jika tiba kemarau panjang, tak selamanya
hasil tangkapan melimpah besar

Continue reading Madura yang Melaut

Anak Jiwaku

Anak jiwaku mengapa durjana
bercumbulah dalam kesesakan
laiknya air dijamahi ekor ikan
seperti embun bercinta tunas cemara
laiknya purnama direnda iringan malam
seperti air bergelut relung awan legam
laiknya siulan pipit pada putra cakrawala
asa terbumbung, terikat jiwa dalam doa
tersimpul roh dalam puja, asa terulur menuju sosok-Nya

Continue reading Anak Jiwaku

Mekarnya Hidup Wakilkan Dengan Doa

Betapa purna laku mesti disemai
Dalam perahu kayuh hayat
Agar tak surut melayari samudera
Tak tenggelam melintas jarak dalam depa tak terukur

Adalah harapan!
Umpama napas yang pecah menyebari paru-paru
Melapangkan rongga-rongga jantung
Ke mana arah haluan disandarlabuhkan

Adalah semangat!
Aroma udara selalu mendenyar nadi
Titah perigi tampungkan kecamuk
ombang-ambing kalut
Di pusaran onak hanyutkan sumringah pencapaian

Bagaimana mungkin aku tak menyerah
Jika badai tak henti membujuk
laruh dalam amuknya
Membenci alunan laut yang mengalun sepoi

Continue reading Mekarnya Hidup Wakilkan Dengan Doa

Autobiografi Tanah Merah

setelah hari keenam; Ahmad Nurullah

akulah pekarangan semesta
cikal bakal peradaban umat manusia
muasal sesal gairah paling purna
lalu cinta, birahi, dan ambisi
tumbuh subur bersama margasatwa
yang dilindungi firman-firman Tuhan
lalu segala materi yang melekat padaku
merekah-rekah di udara
menjadi cermin bagi samudera
bukit-bukit dan gunung merapi
di negeri-negeri jauh tak bernama
maka di telapak tanganku
Adam dan Hawa merayakan pertemuan
memasak kehidupan dengan sisa ingatan
tentang taman surga dan rayuan syetan

akupun tumbuh oleh ciuman terpanas
di bawah matahari yang masih belia
dimana bulan dan bintang-bintang tertidur pulas
waktupun berhitung tanpa angka-angka
setelah jarak menemukan maknanya
dalam pelukan terpanjang di malam ketujuh

demi pelukan Adam dan Hawa di pelaminan Tuhan
kulahirkan buah-buahan, sayur-sayuran dan air
dan angin liar dari segala penjuru
kukultuskan sebagai penanda musim
isyarat permulaan kehidupan di dunia

ketahuilah, pada mulanya di pekarangan semesta
tiada janji buta dan keangkuhan keparat
wajah alam penuh senyum dan ketentraman
sebab arwah-arwah kegelapan belum buas
dan tak pernah memilih takdir hidup gentayangan

Continue reading Autobiografi Tanah Merah