Eloquent Silence

I sat there with the eloquent silence, with the laughter and tears that are not meant to be heard, yet felt. Having a conversation with sanity on how to stay sane with all the insanity around. Asking the voiceless sound that was on the verge of breaking out, how to stay quiet with all the madness around.
Not one shows any sign of answering the questions.

Distracted, uncertain, anxious, yet thrilled.

Then I start asking happiness, how to stay blossom when the garden is on fire.
Asking how love felt when it was humiliated, betrayed.
You are not ought to feel helpless, do not run away from yourself, they said.
Conquer your demons, love until nothing left but ashes in your bones.

The conversations went on for years
My brain attained the answers, yet stills no sign of knowing how to execute them.
Then patience came out and told me not to give up yet, told me to stop asking questions and let heart find its way out of the opaqueness.

(by Dimitri Josephine)

Suatu Saat Nanti

Suatu saat nanti kau pulang
Datanglah ke tepi gunung dekat pantai
tempat kita menanak rindu
Aku sudah menantimu di sana

Ayah sendiri pernah berlayar dan
Menebar debar asmaranya di sana
Bersama selembar malam dan sebuah sepi
Kita dipancang ke pelupuk pertiwi

Tak ada yang berubah
Toilet dan kamar mandi masih ada
Fotomu juga masih pajang di situ

Di balik bilik teluk cahaya itu
Katamu, Biak adalah perihal kebaikan
Menjelma ayah dan ikan-ikan membiak
Ke dinding karam laut jadi kita

Maka baiklah suatu saat nanti kau pulang
Datanglah ke tepi gunung dekat pantai itu

Biak ruang segala pergi telah
menemukan jalan pulangnya

Jakarta, Agustus, 2018

Penulis: Rino Fahik

Akar Tunggang

Layakkah aku
menjadi akar tunggang
yang hidup tenang di matamu
mencari sisa fosil-fosil mikro organisme
tanpa air matamu yang menyuburi tanahnya
kau sering mengubah musim dan jarak
di saat sebuah cinta mulai bermimpi
meleburkan kisah rindu abadi
hingga aku boleh berkata :
layakkah seorang aku

Dan jika musim perkawinan pelangi tiba
kabarkan padaku dengan segera
aku ingin mengikrarkan janji
pada tujuh warna-warnanya
bahwa aku bahagia
melihat tonggak kayu
kembali berseri di wajahnya
yang membawa sari-sari makanan
untuk disajikannya kepada putri daun
dalam proses fotosintesisnya kepada dunia
hingga aku mampu layak menjadi akar tunggang
yang bersemi penuh kewangian di jasad dan jiwamu

Purworejo, Sabtu, 21 April 2018, 00:50 WIB

Penulis: Estu Ismoyo Aji

Blue

Maybe it is just one of his random notion,
Or the result of his complex contemplation,
When he blurted out his favourite tone out of summer hue’s gradation
Blue is the calmest colour, he said, it is the epitome of a tragic illusion.

Just look at the sky, he continues without any hesitation,
The bluish hue is just another form of deception,
letting us believe that the sky is within our reach, messing with our ideal conception.
His view of the said tint sadly filled with too much contradiction.

Little that he knows that I agree to disagree on his revelation,
As what I see from the hue itself is the reason for my opposition,
Blue reminds me of him, the object of my absolute adoration,
Filling my sleepless nights with memories that are worth to mention.

If only he knows,
maybe he would finally give the said tint its deserving appreciation.

Penulis: Jennifer Jaenata

Dia Dalam Waktu, Musim dan Pertigaan Jalan

Dia, seorang perempuan di pertigaan jalan.
Di hari pertama kumelihat dia tidak begitu jelas
Rabun seperti embun yang menguap di sela-sela pinus di tebing perbukitan
Dalam redupnya awan yang siap menghujani tanah-tanah gersang
Dia yang sendiri menatap kosong sebuah keramaian, antara menunggu dan ditunggu

Dia, seorang perempuan dalam penantian pada pertigaan jalan.
Dia, seorang perempuan memakai hijab di hari kamis.
Dalam senja selalu kutemui dia dalam pertigaan jalan
Dalam gerimis syahdu pun hanya bergeser pada pohon rindang
Sesekali dia menoleh arah barat, menjemukan matahari yang semakin tenggelam
Sesekali dia menoleh pada arloji, meminta waktu dalam derik untuk berhenti

Dia, seorang perempuan dalam kesendirian pada pertigaan jalan.
Dilindungi payung biru saat hujan menghantam november.
Sepatu dan jeansnya telah kuyup digerogoti air pada jalanan
Ancaman langit melalui petir tidak membuat dia bergeming dari tempatnya
Sendirinya tak hangatkan tubuh dalam gerimis yang bertubi-tubi jatuh

Dia, seorang perempuan dalam tanda tanya pada pertigaan jalan.
Melindungi kepala dengan sebuah majalah saat gersang meradang juli.
Rambutnya sedikit bermandikan keringat pada pelipis putihnya
Sesekali dia menutup senyum dalam masker
Sesekali dia menatap debu tanpa senyum

Dia, seorang perempuan pada pertigaan jalan.
Aku telah terlarut dalam waktu untuk selalu menatapnya
Aku telah membeku dalam ruang untuk selalu memperhatikan kegelisahannya
Aku telah terganggu dalam senja untuk menemukan jawaban penantiannya
Waktu itu selasa, sebelum gerimis, awal desember yang tidak begitu cerah.
Aku menghentikan laju kendaraanku, terakhir kuingat aku menjabat tangannya.

Penulis: Youbil Fernando

Tamu Besar

Tamu besar berbadan besar
Datang membawa masalah besar
Romannya terang-terangan berbinar
Melihat semua orang menjadi cahar
Kala itu,jika kau melihat adanya, mata semua orang berpendar
Seperti jelaga yang dibakar
Semua jelas menjadi nanar
Hilang semua koar-koar

“Itukah algojo kehidupan, wahai Tuhan yang Maha Besar?”
“Seperti burung yang berkuar.”

Izrail bisa jadi adalah manusia yang besar
Tidak menatar
Malah meratakan pasar
Tidak siap menyajikan repertoar
Berserobok dengan manusia nestapa di sudut kota yang buyar

“Kita bisa mati, lebih mati dari yang kemarin, mati yang lebih kasar.”

Tanah ini akan ia jadikan rumah manusia-manusia besar

Penulis: Alwi Yusran

Ayahku Itu Siapa?

Sampai hari ini aku bingung ayahku itu siapa. Semenjak kecil aku sering ditinggal bersama gadis muda di ruang keluarga. Ibu pernah bilang gadis muda itu pengganti ibu selama ibu pergi bekerja. Lalu ayah penggantinya mana? Ibu bilang ayahmu tidak perlu pengganti, kan ayah masih sibuk dengan tidurnya di kamar ibu.

Aku selalu bertanya-tanya tentang ayah bahkan dinding ruang keluargapun bisu saat aku tanya tentang sosok ayah. Ayah selalu di kamar diam dan malu menampakkan wajahnya kepada saya. Seperti aku ini bukan anak ayah saja.

Hingga aku dewasa, aku masih ditampar dengan sosok ayah yang bertahun-tahun tidak pernah menampakkan dirinya di kamar ibu. Ayah itu sebenarnya siapa. Lalu gadis muda pengganti ibu itu bilang ayahmu itu lelah saat kau lelap di malam hari, ayahmu selalu mencari kau dalam sunyinya merobek paras-paras kelam di setiap diamnya hingga malam pergi dia menepi ke kamar. Aku dibuat pusing oleh gadis muda cerewet itu. Aku penasaran oleh sosok ayah sebenarnya. Lalu aku lari mengintip ayah dari gorden kamar ibu, malah ibu sibuk memeluk bantal di atas pangkuannya sambil menengok ke jendela kamar. Hingga aku tahu bahwa ayah sebenarnya adalah bantal guling yang dipeluk oleh ibu saat itu.

Penulis: Diqdo Gustiro

Akhir Pesta Di Tepi Neraka

Belum habis sisa segelas darah yang bercampur dosa
Dari pesta semalam di tepi neraka
Di situ yang ditemani setan dan iblis saling bersayembara
Memperebutkan tahta yang terpenjara dalam hati manusia
Karena sudah lama berkarat tak lagi tersiram oleh iman
Hingga luntur warna keemasan yang dulu menjadi tameng kenistaan
Kini hanyalah nadi terakhir yang bergegas memompa segenap asa
Berusaha keras menjawab teka-teki waktu yang perlahan mengikis nyawa
Tapi belum sempat terjawab telah pecah gelas sang penadah dosa

Kami hadir dalam wujud manusia
Dengan sebujur kerangka yang tak berkulit
Namun beruntung kami masih mempunyai tulang beluang
Di mana kami mampu mengangkat kedua tangan
Membentang melingkari jari-jari bumi
Memohon ampun atas segala kesalahan yang mengikat leher kami
Seakan menolak apapun yang akan masuk dalam lambung
Karena begitu banyak keharaman yang kami telan
Mungkin serpihan pecahan gelas tadi menjadi kesempatan terakhir
Bagi kami untuk menyusun sebentang sajadah
Sebagai tempat sujud dahi tangan dan kaki kami
Satu tanda bukti persembahan
penutup wujud pengampunan kami
Sebelum kumpulan bambu dan tanah menyelimuti raga kami
Dan bunga sebagai peleburan atas busuknya dosa-dosa kami

Purworejo, 09 Juli 2017

Penulis: Estu Ismoyo Aji
Poetry Prairie Literature Journal #6

Gemuruh Ampunan Tuhan

Tak ada raga yang kekal
Kekal dalam jeruji kekhilafan
Raga berbalut lumpur tak sesuci tasbih
Ngiang lafal ucap membunuh diri
Oh manusia, tak sempurna tuannya

Ia lahir seperti tak tahu arah
Tangan kanan genggam arak
Lalu tangan kiri lihai hisap ganja
Hembusan nafas mendosa raga
Tapi ia tak peduli
Ini hidupku, bukan hidupmu

Lihat! Tangan kekarnya tak ada guna
Guna apa untuk mencabut nyawa
Lalu, lidah-lidah menjilat ucapan dusta
Kaki injak sekelompok semut teraniaya
Sungguh lihainya sifat manusia

Oh Tuhan, lampau aku kalap
Menggertak ribuan nafas suci
Hitam semakin kelam
Dan putih tak memutih
Tapi Engkau tetap disini
Mengampuni darah dosa tubuhku

Oh Tuhan, lampau aku kalap
Biadab dalam perbuat
Dusta bertutur kata
Lihai menipu ribuan mata
Tapi Engkau tetap disini
Menggenggam hati
Seakan mengutarakan
“Aku mengampunimu ”

Penulis: Elif Fertia Wahyu
Poetry Prairie Literature Journal #6

Penjahat

Penjahat bejat mulai sekarat
Terjebak harapan dan keraguan
Segala rasa membongkah seperti batu
Membeku ditusuk lembab
Membisu dibekap pengap

Jangan tanya cinta pada tersangka
Karena kenang sudah menjadi genang
Setelah bekunya lebur dibakar rindu

Di dalam ruang penjara
Hatinya menuntut pada semesta
Apa yang diinginkan seorang tahanan ?
Ampunan,
Atau kesempatan ?

Yogyakarta, 2 November 2016

Penulis: Dini Duanasari
Poetry Prairie Literature Journal #6