Setetes Cinta Untukku


Benci menodai hati, sehingga lautan api membara seluas hutan
Masih memerlukan bukti, bahwa aturan menjadi fondasi dari jembatan
Aku memejamkan mata, dan membutakan diri dari kebenaran yang ada
Mengabaikan kata-kata, sehingga tidak mampu mendengarkan alunan nada

Berlari menuju alam, dalam kegelapan aku bermimpi buruk yang kelam
Seperti kapal tenggelam, aku terhanyut dalam penderitaan yang terdalam
Rasa penuh penyesalan, terhadap segala pilihan yang telah kutentukan
Tak seperti permainan, andai aku bisa mengubah apa yang kulakukan

Ingin menghapus kenangan, yang menghantui dan menghalangiku untuk kembali
Memiliki angan-angan, untuk menuju pulang dengan mental yang penuh nyali
Aku beranikan diri, menghadap orang yang menatapku dengan hati beku
Selama ini dicari, dan ternyata tersisa setetes cinta kepadaku

Ucapan maaf untukmu, atas segala ungkapan dan juga perbuatanku
Merasa senang bertemu, setelah kuberhadapan dengan jalan yang berliku
Aku tak lagi tersesat, karena aku diberikan kesempatan kedua
Waktu lewat dengan pesat, memori tentang diriku yang lama menjadi tua

Penulis: Agnes Melati LW
Poetry Prairie Literature Journal #7

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s