Romansa dan Realita


Aku yakin, aku tengah tiba pada sebuah relasi, relasi dengan seorang wanita.
Dia mengajarkan bahwa menjalin impian tidak semudah dan seindah melihat rembulan bak di film-film Korea.

Ketika menyaksikannya, mungkin aku akan berkata dengan syahdu nan merdu,
“Ah, indahnya. Aku tahu kamu pasti menyaksikan indah yang sama. Bulatnya sempurna.”
Klasik.

Apa yang sering tak kusadari mulai muncul kemudian.
Yang sempurna justru kerap memberi bius, ketika romansa asmara yang indah-indah dan menggoda ternyata sungguh berjarak dari realita.

Di balik romansa itu, sanggupkah aku sehidup semati dengan orang yang sama?

Mata yang sama,
mulut yang sama,
senyum yang sama,
tawa yang sama.

Ketika mata, mulut, senyum, dan tawa yang lain menampakkan keindahan yang lebih sempurna.

(2018)


Bagus Sugiyono

Lahir dan tinggal di Jakarta. Menikmati hidup dengan membaca, menulis, dan menonton film

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s